Melatih Basket untuk Anak-Anak Dengan Autisme

Melatih Basket untuk Anak-Anak Dengan Autisme

Melalui pengalaman saya sebagai seorang pelatih basket sukarela di Kompleks Olahraga Olimpiade New Jersey dan bekerja di berbagai kamp dan klinik, saya telah menemukan praktik mengubah hidup melalui pengajaran bola basket perkembangan. Banyak orang berasumsi bahwa anak-anak penyandang autisme atau cacat lainnya tidak perlu mempelajari keterampilan dan konsep yang diperlukan yang terkait dengan bola basket. Namun, saya telah menemukan bahwa penting untuk mengajarkan anak-anak autis keterampilan dan konsep yang sama sebagai anak-anak tanpa cacat tetapi dengan cara yang dimodifikasi. Sebagai seorang Pembina Basket Tinggi, saya fokus pada pengembangan keterampilan individu, kerja tim, dan komunikasi ketika menjadi sukarelawan. Ketiga aspek bola basket adalah beberapa kunci keberhasilan ketika melatih olahraga dan penting untuk diajarkan kepada anak-anak di usia muda. Sebagai sukarelawan, saya dapat mempelajari cara-cara baru dan inovatif untuk mengajarkan pengembangan keterampilan individu, kerja tim, dan komunikasi yang akan membantu anak-anak dengan autisme mengembangkan keterampilan basket mereka dan mendapatkan kepercayaan diri dan kemampuan yang akan membantu dalam spektrum keseluruhan hidup sehat .

Pengembangan keterampilan individu adalah dasar untuk menjadi pemain basket yang lebih baik dan pemain dapat meningkatkan dengan bekerja pada kelemahan mereka dan memperluas kekuatan mereka melalui pengembangan keterampilan individu. Ketika bekerja dengan anak-anak autis, saya telah mengalami, seperti halnya beberapa anak tanpa cacat, bahwa para pemain lebih condong untuk fokus terutama pada kekuatan mereka dan kurang tertarik untuk mengidentifikasi kelemahan. Selain itu, para pemain biasanya enggan untuk bekerja pada keterampilan yang bisa menggunakan lebih banyak pengembangan. Untuk mengatasi masalah perkembangan ini, saya menggunakan prinsip yang disebut "transisi cepat" untuk membantu anak-anak memperbaiki kelemahan atau bidang di mana mereka tidak kompeten. Prinsip "transisi cepat" berfokus pada kekuatan anak sementara dengan cepat beralih ke tugas baru yang membutuhkan lebih banyak pengembangan dan akhirnya kembali ke zona kenyamanan pemain. Membawa seorang anak autis untuk keluar dari zona nyaman adalah tantangan dan menarik bagi saya ketika itu terjadi. Saya telah berhasil dengan menerapkan prinsip ini dan akan menyarankan kepada siapa pun, yang tantangannya adalah untuk memotivasi anak-anak dengan autisme untuk bekerja pada kelemahan basket mereka serta kekuatan, untuk menggunakan prinsip "transisi cepat". Pengembangan keterampilan individu merupakan elemen penting dan merupakan keterampilan yang sangat dibutuhkan untuk memfasilitasi penggunaan kerja tim.

Kerja tim adalah tulang punggung bola basket dan semua olahraga tim lainnya. Meskipun penting untuk meningkatkan keterampilan individu pemain, mereka semua harus bermain sebagai tim untuk mencapai satu tujuan keseluruhan. Kerja tim adalah aspek yang paling menantang dalam mengajar anak-anak dengan autisme tetapi itu bisa dilakukan. Kuncinya di sini adalah memulai dengan memperkenalkan konsep dasar dari dua individu yang bekerja sama untuk membuat kelulusan, skor keranjang, mendapatkan pemberhentian defensif, atau konsep olahraga lainnya. Setelah para pemain merasa nyaman dengan mencapai tujuan bersama sebagai dua orang, transisi mereka menjadi kelompok kecil dengan menambahkan orang lain ke dalam persamaan. Setelah mereka menjadi kompeten di bidang ini, lanjutkan dengan menambahkan pemain lain sampai Anda mencapai tujuan dari lima pemain di tim berkontribusi pada konsepsi tujuan keseluruhan. Pelatih Mike Krzyzewski, pelatih basket pria kepala di Duke University memiliki kutipan yang berbunyi, "Dua lebih baik dari satu, hanya jika dua bertindak sebagai satu." Kutipan ini melambangkan kerja sama tim dan mendorong pemain untuk memahami konsep bahwa bekerja dan bekerja sama sebagai tim akan menyelesaikan pekerjaan dengan lebih efektif dan efisien yang penting untuk membuat anak autis belajar. Sementara kerja tim sangat penting, kerja tim perlu disatukan dalam komunikasi.

Komunikasi dalam bola basket adalah salah satu hal yang dapat memisahkan tim yang baik dari tim yang hebat. Komunikasi adalah suara yang akan membawa tim menuju kemenangan karena menciptakan energi, dan menyediakan struktur dan ketertiban. Anak-anak dengan autisme mungkin memiliki berbagai jenis kekurangan komunikasi. Sebagai contoh, saya telah melatih anak-anak yang berkomunikasi dengan baik dengan saya menggunakan kata-kata dan kalimat pendek yang tepat, dan orang lain yang tidak mengungkapkannya secara verbal sama sekali. Ketika berkomunikasi dengan anak-anak dengan autisme, saya telah belajar untuk menjaga instruksi saya langsung, tepat, dan juga harus berulang dan menunjukkan dengan tepat apa yang saya ingin mereka lakukan. Tindakan mendemonstrasikan keterampilan atau konsep tertentu sangat membantu dalam pengembangan keterampilan pemain dan mereka tampaknya menikmati kemampuan seorang pemimpin untuk meniru dan meniru. Dari tiga kunci sukses ketika melatih bola basket untuk anak-anak dengan autisme, komunikasi tampaknya paling penting dalam mengembangkan tim yang hebat dan pemain hebat.

Sebagai kesimpulan, sebagai Pelatih Basket Tinggi, saya selalu mencoba untuk mengajar dan belajar cara-cara baru dan inovatif untuk membantu pemain berkembang. Selain itu, saya berkomitmen untuk membantu atlet menjadi warga masyarakat yang sadar dan solid secara sosial. Anak-anak dengan autisme membutuhkan cinta dan perhatian yang sama seperti anak-anak tanpa cacat dan perlu dapat berpartisipasi dalam kegiatan fisik jika mereka ingin melakukannya. Basket adalah cara yang bagus untuk memperkenalkan konsep peningkatan keterampilan individu, kerja tim, dan komunikasi dan akan membantu mencapai tujuan keseluruhan. Unsur yang paling menarik dan memikat dalam pembinaan adalah kepuasan karena mampu melatih dan membantu pemain yang beragam. Ketika saya membantu para pemain ini dari latar belakang dan kemampuan yang berbeda, mereka akhirnya membantu saya menjadi pelatih, guru, mentor, dan pemimpin yang lebih baik. Saya harap artikel ini telah memperkenalkan beberapa konsep kunci dalam melatih bola basket kepada anak-anak penyandang autisme yang dapat Anda terapkan ke dalam pedoman Anda.

admin

    Leave a Reply